Isnin, 21 Disember 2009

Hari Yang Indah

Hari ini, Isnin 21hb Disember bersamaan 4 Muharram adalah hari yang biasa untuk semua rakyat 1Malaysia. Pagi yang mendung. Tanda-tanda hujan akan turun seperti hari-hari semalam. Hujan yang diutuskan bagi menyambung gelombang-gelombang banjir serta H1N1. Gamaknya.. Bagi mereka yang bekerja, hari Isnin yang mendung serta sejuk menyebabkan balutan di selimut bagaikan berakar umbi mencengkam badan.


Tetapi tidak buat Karim. Dari malam tadi lagi lena Karim kurang nyenyak. Isteri Karim sibuk mencatatkan selang waktu sakit perutnya. Setiap 10 minit sakit pun datang. Tanda-tanda sumpahan mak buyung akan berakhirlah itu. Tanda-tanda awal sudah menunjukan sumpahan ini akan berakahir. Selepas sarapan pagi, Karim awal-awal lagi telah standby untuk menghantar isterinya ke mak bidan. Lebih-lebih lagi selang waktu sakitnya sudah semakin kerap. Setiap lima minit mulalah berkerut dahinya.


Setelah sampai di wad bersalin Hospital Pontian, mak-mak bidan dah standby menerima kehadiran mak buyung. Selepas daftar, Karim termangu di luar wad. ”Encik kalau nak masuk pun boleh”, kata seorang mak bidan kepada Karim. Bukan tak nak masuk, selsema. Hampir sejam Karim di luar akhir seorang mak bidan datang dan menjemput Karim masuk untuk menyambut kelahiran insan baru tanpa nama. Karim masuk. Selamba. 4-5 orang jugak mak bidan termasuk cik bidan. Karim kaku. Lidah kelu melihat proses kelahiran ini. Karim hanya mampu memapah mak buyung sahaja. Seorang mak bidan menyapa,” Suami beri semangat pada isteri ya. Bantu dia”. Karim tak tau nak buat apa maa...


Alhamdulillah dekat 5 minit akhirnya, jam 1016 pagi insan baru tanpa nama itu pun lahir bersama tangisan. Bayi lelaki yang biru badannya. Dibalutnya insan baru itu kemudiaan cik bidan kelihatan menggunakan tiub suction pada insan baru itu. Dari mulut sampailah hidung. Selepas dibersihkan. Karim diminta mak bidan mengazankan insan baru yang beratnya 3 kg itu. Alhamdulillah, maka selesailah urusan menyambut insan baru pada hari ini. Bila Karim keluar dari wad itu, hari yang tadinya mendung telah bertukar menjadi terang benderang. Buat masa ini, insan baru itu digelar dengan nama Arif. Berikut adalah nama-nama yang telah dicadangkan oleh sahabat Karim iaitu seorang ustaz. Arif Mikail, Arif Zakwan, Arif Muaqri, Arif Zamaksyari, Arif Izdiyad, Arif Ikhwan, Aqil Arif, Iffat Arif dan Arif Ruqnuddin.




Sabtu, 19 Disember 2009

Aku Terpanggil

Jumaat bersamaan 18hb Disember, aku terpanggil untuk mengisi blog aku yang sudah lama menyepikan dirinya. Aku menulis secara offline kerna di kala ini aku berada di rumah mentuaku di Pontian, Johor. Aku benar-benar terpanggil untuk menulis selelah terbaca satu forum yakni surat pembaca di ruangan forum utusan malaysia, Jumaat 18 Disember. Surat yang bertajuk ”Terguris dengan pandangan Cikgu Ju” menyentap api serta aura keguruan aku. Aku juga sebenar-benarnya terpanggil untuk menyahut seruan seangkatan dengan ’Guru Diploma’ kerana;

  1. Membersihkan nama isteri aku bahawa Cikgu Ju yang dimaksudkan dalam forum itu bukanlah Cikgu Juliana yang bertugas di SKK. Beliau tiada kaitan dalam forum itu apatah lagi aku sisuaminya adalah bekas guru diploma.
  2. Menyokong 110% pandangan Cikgu Diploma dari Shah Alam.
  3. Ingin menyembur Cikgu Ju yang dimaksudkan Cikgu Diploma di atas pandangan/pendapatnya dalam surat sebelum ini. (sebenarnya aku belum baca lagi surat Cikgu Ju itu. Aku hanya membaca ulasan Cikgu Diploma terhadap ulasan-ulasan/pendapat daripada surat Cikgu Ju sebelum itu.)

Aku memang jarang-jarang sekali menyentuh akhbar utusan malaysia. Tetapi ibu mertuaku terpaksa beli utusan malysia kerana akhbar yang biasa dibelinya dah habis. Alang-alang dah sampai kedai. Bukan apa, Utusan Malaysia ni besor. Susah nak megangnya. Dulu-dulu besar memang satu kemegahan. Tapi sekarang berbeza. Yang kecil disanjung. Misalnya handphone, lagi kecil, lagi mahal harganya. Di sekolah ada budak badan kecik tapi pandai yang amat. Berbeza pulak dengan si besar, ”harap badan je besor tapi otak tarak..” Ada pulak kes buah durian, ”harap besor je tapi isi rasa macam hampeh”. Pastu ada pulak orang komplen, ”Kompleks membeli-belah ni harap je besor, tapi surau kecik nak mampuus”. Bukan aku yang kata, depa kata. Di sebabkan jarang menyentuh utusan malaysia ni, maka aku terlepas membaca surat Cikgu Ju yang panas itu. Kebiasaannya orang-orang muda kalau baca surat khabar mesti mula dari belakang. Bukan sebab ianya arabic style atau baca kaedah jawi tetapi sebab nak baca berita sukan. Ada sesetengah orang buka halaman 2 atau 3 muka surat dari belakang. Itu geng kaki nombor ekor sebab nak tengok result ”ada kina ka tarak kina. Kina kalu kayaaa”. Ada pulak rumor mengatakan surat khabar kat malaysia ni banyak tipu dari benar. Satu pun tak bleh percaya. Berita yang benar-benar betul benarrrrrr dan tak pernah ada ralat hanya ada dua je. Pertamanya waktu solat dan keduanya keputusan 4D magnum, sport toto dan yang seangkatan dengan syaitannya. Depa kata bukan aku yang kata. Tapi apabila difikir-fikirkan ada benarnya.

Aku sengaja memanjang-manjangkan intro pos aku kali ini supaya nak kasi stabilkan aura aku setelah digoncangkan oleh Cikgu Ju. Dah stabil baru boleh mengarang. Walau apapun kisahnya, kena batang hidung kita atau tidak, kita seharusnya berkeadaan rasional sebelum mengkritik diri sendiri apatah orang lain.

Suatu ketika dulu, ruangan forum atau surat pembaca sentiasa memenuhi akhbar kita. Setiap hari ada sahaja guru-guru menyuarakan rasa hati tentang gred gaji mereka setelah menyambung belajar ke peringkat ijazah. Ada yang merasa rugi menyambung belajar kerana hasilnya tidak setimpal dengan pengorbanan yang dikorbankan. Lebih teruk lagi ada pula dikalangan pembaca bukan guru yang tidak senang melihat telatah guru-guru ini lalu menyuarakannya di akhbar. Kata mereka guru-guru ini tidak syukur dengan gaji yang mereka terima. Ada juga melabelkan guru teraniaya itu sebagai guru yang kerja kerana gaji bukan untuk mendidik. Ketika aksi haru-biru ini terjadi aku sudah bergelar guru dan aku satu sen pun tak faham tentang permasalahan itu. Ketika itu aku bertindak sebagai ”wise player”. Wait, see n hear.

Ketika itu aku berpendapat, ada baiknya mendiamkan diri. Aku juga cuba memahami permasalahan guru-guru yang teraniaya itu. Agak sukar difahami. Kemudian aku terfikir mengapa diakhbar tempat mereka meluahkannya? Rupa-rupanya masalah mereka telah dibawa ke peringkat kementerian dan NUTP tetapi tergantung-gantung tanpa penyelesaiannya. Lalu disuarakan diakhbar. Malangnya luahan mereka disalah-ertikan oleh sesetengah pembaca lalu melabelkan guru malang ini sebagai guru yang yang tidak bersyukur. Bengang juga saya apabila mereka dilabelkan begitu. Maklumlah rakan seperjawatan. Saya selalu berpesan kepada diri sendiri, isteri serta rakan-rakan yang rapat dengan saya agar sentiasa berempati, menyelami permasalahan yang timbul atau lebih mudah lagi cuba kita berada di tempat mereka. Di situ barulah kita akan faham serba sedikit mengapa permasalahan itu terjadi. Cuba kita berda di tempat guru-guru malang itu. Kita sama-sama posting di satu sekolah. Bermula dengan gred yang sama, gaji yang sama di DGA29. Setelah 12 tahun mengajar, umur sama-sama meningkat, gaji pun sama-sama naik. Semuanya sama. Kemudian kita sambung belajar selama 3 atau 4 tahun. Habis belajar, grad dan kembali ke sekolah. Dalam masa yang sama telah berlaku satu perubahan gred gaji di kementerian yakni 10 tahun mengajar layak naik gred dari DGA29 ke DGA32. Anda yang habis belajar telah mendapat gred DG41. Anggaran gaji pokok permulaan RM22**/=. Rakan anda yang tidak sambung belajar telah bertukar gred dari DGA29 ke DGA32 dengan anggaran gaji pokok permulaan RM25**/=. Sehingga kini permasalahan ini tiada hujungnya. Guru-guru malang ini terus diketawakan rakan yang tidak menyambung belajar.”Kawe tak sambung ngaji pun gaji lebih dari demo. Wat ghapo sambung belajar”. Itu antara ayat-ayat terbakar yang oleh menyebabkan kebakaran blok f di Putrajaya. Kita tidak berada di tempat mereka. Cuba anda berada di tempat mereka. Lagi satu situasi. Si A dan Si B sama-sama mula bekerja sebagai tukang bancuh simen dengan syarikat pembinaan Makan Duit Kerajaan Ent. Gaji sebulan RM1700. Satu hari bos menawarkan satu kursus asas pembinaan kepada semua pekerja. Si A pergi kursus selama 3 bulan. Si B terus berkerja sebagai tukang bancuh simen. Selepas 3 bulan Si A habis kursus dan ditawarkan oleh bos Makan Duit Kerajaan Ent sebagai penyelia Projek gaji RM2500. Dalam masa yang sama Si B juga dah naik pangkat dan keje mcm penyelia projek gaji RM3500 sebulan. Hangin tak Si A? Hangin le. Dah la kursus 3 bulan. Rasa nk pecah kepala. Tu baru 3 bulan. Cuba 3 tahun. Begitulah kisahnya. Apabila kita berempati atau meletakkan diri kita ke tempat orang yang menghadapi sesuatu masalah, barulah kita dapat merasai masalah mereka. Maka dengan itu juga, tidaklah pula kita menghukum mereka secara terus-menerus.

Kembali kepada kisah Cikgu Ju ini. Aku cuba berada di tempat dia dan memikirkan apa yang yang ada dalam dirinya sehingga sanggup mengeluarkan pendapat sedemikian rupa. Namun aku sendiri tidak pasti apa kemahuannya sehingga sanggup bertindak sedemikian rupa. Sebagai seorang guru, beliau seharusnya memahami etika perguruan teutamanya etika terhadap rakan seperjawatan. Bagus sangatkah dia sehingga sanggup memandang rendah guru-guru yang telah lama dalam profesyen perguruan ini. Hebat sangatkah Cikgu Ju itu? Adakah semua pelajar hasil tunjuk ajar beliau telah berada di menara gading? Adakah semua pelajar yang diajar beliau menjadi tip-top? Adakah dia GC? Persoalan-persoalan ini menyebabkan melonjak jiwa aku untuk bertemu dengan Cikgu Ju. Hendak menuntut ilmu pedagogi dengannya.

Siapakah sebenarnya Cikgu Ju? Mengapakah dia menggunakan nama pena Cikgu Ju? Mengapa beliau tidak menggunakan nama penuhnya? Adakah nama penuhnya Junaidah atau Juliana atau Mohamad Jumaat. Kalaulah beliau letak nama penuh siap sekali dengan nombor kad pengenalan, kemungkinan akan memudahkan pihak kementerian menaikkan pangkat pasti ada. Atau mungkinkah nama penuhnya Jubor. Kerna malu untuk meletakkan nama penuhnya, lalu Jubor dipendekkan supaya menjadi Cikgu Ju. Mungkin juga... Biarkanlah nama itu terus menjadi misteri. Wallahualam

Aku juga berpendapat kemungkinan Cikgu Ju ini memang hebat orang di lapangan perguruan ini. Dulu dia bercita-cita menjadi seorang lawyer. Mungkin juga dia sudah mempunyai ijazah di bidang guaman. Disebabkan kesukaran serta persaingan beliau telah memilih profesyen perguruan yakni ”last resort” nya. Kemudian kehebatannya diprofesyen yang lalu ingin diterjemahkan di dalam profesyen barunya. Lalu mengenepikan etika. Mungkin....

Aku juga berpendapat sekalipun Cikgu Ju itu memang hebat ilmu perguruannya, memang bukan calang-calang aura keguruannya serta di Malaysia dialah guru yang paling hebat dan merasakan tempat atau jawatan kininya tidak setimpal dengan kehebatannya. Maka ada baiknya dia berubah ke jawatan lain yang setimpal dengan kehebatannya. Jadilah pensyarah, professor atau buka sahaja sekolah sendiri.

Aku selalu berpesan kepada diri sendiri. Walau sehebat mana pun kita, bagusnya kita, cekapnya kita, pandainya kita. Ingatlah bahawa ada orang lain yang lebih bagus dari kita. Kalau betullah memang tiada orang yang setanding dengan kita, ingatlah Allah jua yang Maha segala-galanya. Janganlah kita mendabik dada, jalan melenggak macam baguihdokada tetapi hakikatnya ada orang lain yang masih hebat daripada kita. Kehebatan itu seharusnya seiring dengan kerendahan diri. Makin tinggi martabat, makin tinggi ilmu di dada biarlah makin menunduk merendahkan diri. Bak resam padi. Semakin berisi semakin menunduk.

Aku amat yakin bahawa Cikgu Ju itu seorang yang berpendidikan tinggi orangnya. Aku agak musykil mengapa beliau lupa akan asal-usulnya. Aku seberpendapat dengan Cikgu Diploma bahawa sehebat mana pun kita, segah manapun kita, sejarah pendidikan kita bermula dari seorang guru biasa atau lebih kasar lagi guru cabuk sahaja. Bukan pengetua yang mengajar kita. Bukan pegawai dari PPD. Apatah lagi pegawai-pegawai tertinggi di KPM. Mustahil Cikgu Ju akan melupai asal-usulnya itu. Aku masih ingat ketika aku di darjah dua. Cikgu Abdullah Dahala telah menghukum aku berdiri di atas kerusi kerana kegagalan aku menghafal sifir. Cikgu Abdullah juga telah merepot pada abah atas keculasan aku menghafal sifir. Sebulan selepas peristiwa itu aku telah menghafal sifir 2 hingga 12 melalui proses ketenteraan penghafalan sifir di rumah pengelolaan abahku. Cikgu Abdullah kini mengajar di SK Seri Manjung, Lumut, Perak.

Akhir sekali bagi menjernihkan suasana dan bagi mewujudkan satu ending pos yang baik, aku berdoa agar Cikgu Ju mendapatkan rahmah dan petunjuk dari Yang Esa agar lebih bertanggung-jawab di dalam profesyen yang mulia ini. Aku berpohon agar Cikgu Ju juga akan terus berjaya serta mengharumkan bidang perguruan ini bukan sekadar untuk pelajar-pelajarnya, bahkan untuk rakan sejawat sama ada sebaya, lebih muda mahu pun yang senior darinya serta amnya profesyen perguruan ini.

Dengan penulisan posku ini juga, aku berharap agar nama isteriku iaitu Cikgu Juliana yang bertugas di SKK akan bersih dari palitan yang dilakukan oleh Cikgu Ju. Bukan niat aku untuk memburuk-burukkan Cikgu Ju tetapi sekadar berkongsi rasa rakan seperjawatan dan berharap Cikgu Ju lebih berhati-hati dalam mengeluarkan kenyataan di media massa kerana profesyen kita ada etikanya. Kalau tidak kita mengamalkan etika itu, siapa lagi? Saya juga memohon ampun sekiranya terdapat kata-kata atau bahasa yang digunakan bisa mengguris hati kalian. Sebusuk-busuk tahi ayam candu, busuk lagi tahi manusia. Sebusuk-busuk tahi kita, sendiri berak, sendiri basuh, sendiri flush, sendiri mau ingat. Wallahualam..

Isnin, 7 Disember 2009

Say yes to Y.E.S




Year end sales dtg lagi. Antara bende yang aku kenen2 adalah seperti berikut;
1. Fishing rod
2. spinning reel shimano
3. beg deuter
Barang2 kt ni harus dibeli (belum tahap wajib) cz raya cine nnt xpdc kelah di Royal Belum akn dilaksanakan. SIS2angler club akn ke sana lg. Kali nk dok di sana 2 malam le plak...

Rasanya dah hampir sebulan aku batuk. Dah mcm-mcm ubat aku belasah. Breacol, woods, ubat hospital, klinik & farmasi. Raya haji kedua aku di Slim River. Menghadiri majlis pernikahan & kenduri kawen sepupu aku. Habis kenduri Yong iaitu sepupuku yang paling tua sebelah abah mengajak aku ke rumahnya di Serendah. Ini adalah pelawaannya kali yang ke belas2 gak. Kebetulan plak aku OTW nk balik Johor, maka aku pun ke rumahnya. Bley gak mandi2 segarkan badan. Perjalanan masih jauh. Sampai Serendah Yong suruh aku ambik ubat di Klinik Syifa. Klinik Syifa ni adalah klinik milik Yong bersama suaminya Dr. Jamaluddin. Rasanya 8 buah gak klinik cawangannya. Tjg. Malim, Sg. Buaya, Serendah, Rawang. Sampai klinik terus masuk jumpa doktor. Dr. Jamal bertugas. Lps wat checkup, ambik ubat, aku follow camry Yong ke rumahnya. Boleh tahan rumahnya. Macam resort. Ade swimming pool yg ade air terjun lg. Anak aku sidamia dh meloncat2 nk mandi tp tumpuannya beralih bila nmpak kolam yang dipenuhi talipia merah. hiasan dalaman dia simple tp cantik. Ade sudut koleksi barang antik. Rupanya Yong pengumpul barang antik. Disebabkan ini rumah doktor, maka rumahnya dipenuhi dengan peralatan berasaskan kesihatan. Ade mini gym, lampu garam bukit, fully air cond dan ade air purifier. Bersusah payah Yong menyediakan mkn malam. Lps mandi, solat dan dine aku & famili bergerak ke Johor. To Yong n hubby Dr. Jamal, thanks cz tumpangkn mandi, solat, kasi mkn n the treatment










.

Selasa, 24 November 2009

Aku kagum dengan tunjuk ajar sifuu seni form 6 iaitu Sifuu Suffian. Tunjuk ajarnya cukup bersahaja tetapi hasilnya memang sempoi. Sifuu Pian yang berbaju batik.
Berikut adalah hasil seni mereka yang bertemakan waja.

Isnin, 23 November 2009

Menjelang pertengahan November hingga tamat Disember adalah hari2 bergumbira buat aku kerna sekolah dah cuti beb... Hujung tahun ni juga aku bakal menyambut kedatangan insan baru ke dalam familiku. InsyaALLAH. Tetapi 28,29 dan 30 Disember kebahagiaan aku dirampas seketika kerna mesyuarat di sekolah pun bermula. HikHikHik.. Aku suka pergi mesyuarat sekiranya mesyuarat itu adalah mesyuarat yang berkesan. Kalau melalut entahapaentah yang aku hangin. Harap2 mesyuarat yang berkesan.

Tuan-tuan dan puan-puan serta cik-cik sekelian.. di kala aku sedang bergumbira menikmati cuti, ada insan-insan yang tengah pening kepala memerah otak di dewan peperiksaan demi SPM dan STPM yang entahapaentah. Aku suka format SPM yang dulu daripada format sekarang. Sekarang pelajar tertekan mendapatkan A untuk setiap subjek. Adakah A yang yang diperolehi itu A yang berkualiti atau sekadar kuantiti atau A yang diperolehi kerana ”normal curved”.

Bukan mudah untuk cemerlang kalau tak tahu caranya. Ni ada beberapa tip yang belum pernah disiarkan atau didedahkan mana-mana penceramah di alam maya ini. Semua tip ini diperolehi berdasarkan pengalaman, pemerhatian dan perkongsian pengalaman dengan mereka-mereka itu.

Kalau nak cemerlang kita mesti tip-top mental, rohani & jasmani. Mental ni termasuk kognitiflah. Kalau IQ bawah 90 susah nk score wooo... Nak tip-top kognitif ni mcm-mcm teknik ada. Dari teknik belajar, teknik menghafal, teknik membuat nota, sampailah teknik menjawab dalam peperiksaan. Ini lama punya cerita. Jasmani tu sihat badannya. Kalau demam, sakit pewut cammna nak jawab soalan. Jadi kena jaga kesihatan supaya boleh beraksi dengan baik semasa peperiksaan nanti. Rohani pulak persediaan dari aspek keagamaan. Sebagai muslim atau muslimah, perkara ini tak jadi masalah sekiranya kita berada di landasan yang betul. Selepas berusaha, kita bertawakal pada yang satu. Jadi takde masalah bab rohani ini beb..

Dari aspek mental ni pulak memang sukar diramal. Kalau anda tiada keyakinan atau kurang yakin untuk menghadapi peperiksaan, pasti ada gagal untuk mencemerlangkan diri anda. Kalau over confident, mudah pulak membuat kesilapan. Sekiranya dada anda sentiasa dupdapdupdap.. tu ’nervous’ namanya. Gementar dan gemuruh di jiwanya. Nervous itu normal. Tetapi sekiranya kita gagal mengawal atau menangani perasaan nervous ini dengan baik, ianya akan mengawal kita dan membawa kita kepada kehancuran dan kegagalan. Penyakit perasaan inilah yang menyebabkan pelajar yang ditarget sekolah atau guru kecundang. Mereka tip-top. Mereka top student. Mereka pelajar harapan sekolah. Harapan ibu dan bapa. Tetapi gagal menyerap tekanan. Mereka tertekan siuttttt...

Berikut adalah rahsia mental tip-top semasa minggu peperiksaan. Rahsia Makcik Wok tauke minyak gamat. Rahsia yang belum pernah dipaparkan di Tvtigeee. Rahsia yang belum pernah tersiar di mana-mana makalah seperti Utusan Meloya, Berita Hairan, Sinar Hairan mahupun Kosemak di planet Zargus. Rahsia yang belum pernah diperdengarkan di corong-corong radio panas.fm, terbang.fm, ela.fm & muZip.fm di planet Zargus juga.

  1. Siapakah orang yang rapat dengan anda? Inspirasi anda? Mustahil tak ada kerana merekalah kuncinya. Bagi bebudak hostel, hubungilah insan itu. Pohonlah restu atau sembang-sembang kosong pun x pe. Bukan apa, bila mendengar celoteh ibu, kekadang rasa lega hati. Kalau tinggal di rumah, sebelum ke sekolah salam dan ciumlah tangan mereka. Walaupun ibu kita tiada PhD apatah lagi degree mahu pun sijil tadika tetapi kerna karisma atau bourne antara ibu dan anak itu maka lahirlah satu aura yang menenangkan. Bak bayi yang sedang menyusu badan di pangkuan ibunya. InsyaAllah tenang hati semasa di dewan peperiksaan. Walau bagaimanapun, tip ini akan terbatal sekiranya anda seorang anak derhaka beb..
  2. Jadual periksa yang dibekalkan oleh Lembaga Peperiksaan Malaysia tu potostat lebih skit. Satu tampal kat bilik, satu letak dalam pencil box dan satu lagi kasi kat ibu. Buat apa bagi kat ibu? Supaya senang ibu nak berdoa. ” Ya Allah, jam 10.00 nanti anakku akan menjawab soalan periksa Matematik kertas 2. Permudahkanlah anakku itu menjawab. Berikanlah dia keputusan yang cemerlang.” Ini doa ibu kepada anak yang sedang menjawab pepriksaan. Itupun kalau ibu tahu jadual exam kita. Tu pasei potostat lebih. Petang nanti jam 2 ada paper Fizik kertas 1. Siibu berdoa lagi. Doa ibu mustajab woooo...
  3. Berpuasa. Ni jarang-jarang pelajar kita buat. Tetapi berpuasa ketika peperiksaan PMR, SPM atau STPM adalah perkara biasa bagi pelajar sekolah agama. Berpuasa bukan setakat hari peperiksaan je. Ada yang berpuasa sehingga result keluar. Malahan ada yang berpuasa setelah mendapat keputusan yang cemerlang. Berpuasa nazar gamaknya. Itu pelajar. Ada juga kes di mana siibu yang berpuasa ketika anaknya sedang mengambil peperiksaan SPM. Bukan setakat puasa sunat. Malahan solat hajat dan bertahajud memohon pada yang Esa.

Moga-moga tip ini dapat membantu anda, anak anda serta anak jiran anda untuk cemerlang kelak. Wallahualam..

Sabtu, 14 November 2009

Kerna H1N1

H1N1 yang mula menular pertengahan tahun ini banyak merubah plan-plan aku. Bermula dengan penarikan diri MSSPk Sailing Team ke Merdeka Day Regatta di Kinabalu Yacht Club. Kemudiaan diikuti pula dengan perkhemahan pengakap smsis2 yang ditunda-tunda dan dibatalkan kerana JPN dan PPD tidak mahu risiko H1N1 menular di kalangan pelajar. Walau bagaimanapun, dalam tempoh sesi persekolahan yang menghitung jari untuk berakhir, PeKKo mahukan perkhemahan itu diteruskan hatta di sekolah sekalipun.. Demi mengelakkan bintang menjadi gelap, Chief Komandan M.Nasir & aku sendiri bendahari merangkap S/U & AJK peralatan serta beberapa org guru bdn beruniform melaksanakan juga perkhemahan itewwww. Alhamdulillah, walaupun perancangannya hanya 2 hari, perkhemahan dilaksanakan dengan jayanya. Thanks to Ust Nasir, YM Raja Faridah, Ust Sanusi, Ust Sabri, Rosli, Herman Nino, Tang, Aziz, Norizam, Ust Asri, Che Dan, Ust Zuki, Samsuri, Alvin, Faizal, Najib, Zaidi Jr, Mak Tam&Canteen Crew & PeKKo.
Berikut antara rakaman lensaku.



Isnin, 26 Oktober 2009

Sg. Rambai, Royal Belum

Akhirnya misi yang telah dirancang hampir 2 bulan lalu telah berjaya dilaksanakan. Walaupun terdapat pelbagai aral seperti LADAP5 dan pada hari bertolak juga diberitakan pula bahawa 2 orang pemburu atau penyelam ganas tidak dapat menyertai kami. Ketiaadan mereka agak frust juga kerana plan B yang dirancang telah bertukar menjadi plan C. Misi untuk ber’ikan’ di Sg. Tan Hain terpaksa kami lupakan kerana ketiadaan mereka. Hasrat untuk memancing di Sg. Selatan juga terbantut apabila paras air surut sangat tinggi. Sg. Selatan tidak layak lagi digelar sungai kerana fizikalnya telah berubah menyerupai carak atau tali air yang kecil. Bukan sahaja Sg. Selatan, paras air Tasik Banding juga susut banyak sekali hingga menampakkan tunggul-tunggul kayu yang sepatutnya berada di dasar tasik. Begitulah aralnya. Kita mampu merancang, jelas sekali kuasa Allah yang menentukan segalanya. Berikut adalah laporannya:

11.30 pagi : bergerak dari Gerik. Itu pun setelah selesai LADAP. Kami hanya masuk sesi 1 iaitu mendengar ceramah bertajuk ” Kerja Sebagai Satu Ibadah” yang disampaikan oleh penceramah dari YAPEIM. Banyak juga yang dapat dari ceramah tu. Waktu rehat je kami minta diri. “Less Is Better Than More”.

12.30 tgh : Sampai di Jeti Banding. Operasi Upload barang ke dalam bot bermula. Che Det plak tertinggal dapur gas bersama jeruk petai yang cadangnya nk bikin umpan. Tekong bot kali pula adalah En. Rohaizad. Baru 23 tahun umurnya. Dulu kerja dengan Trapia. Tak tahan daulat ngan Mat Salleh Denmark. Pastu jadi pemandu pelancong ke Royal Belum.

12.45 tgh : Selepas mendapatkan clearance dari polis marin, kami pun berlepas. Singgah jap kat kem x-ray untuk mendapatkan pelepasan tentera ke kawasan larangan. Perjalanan diteruskan..

2.15pm : kami singgah di Sg Selatan. Sungai yang belum pernah kami kunjungi. Khabarnya di sini port baung dan toman. Apabila sampai di sana, agak mengejutkan kerana sungai selatan kering. Sampai dah sampai. Nak tak nak kene le teruskan plan. Ade yang memancing dan ada yang mencari kupang. Yang lain standby lunch. Menunya nasi putih, sardin dan kupang bakar/rebus.

3.00pm : bergerak menuju Sg. Kejar. Sampai di perkampungan orang asli Sg.Kejar, bot terpaksa bergerak perlahan kerana keadaan air sungai yang semakin cetek. Bila bot grounded, pilot kami terpaksa turun meranduk selut untuk menolak bot melepasi beting pasir dan mendakan selut di dasar sungai.

3.30pm : tiba di Kem Taman Negeri Sg. Kejar. Terkejut juga sebab tiada seorang pun di situ. Maknanya grup kami je yang bertandang di Sg. Kejar kali ini. Berbanding XPDC pertama kami, rasanya hampir 200 orang yang menginap di situ. Kami berhenti solat Zuhur seterusnya Asar di situ juga. Semuanya ada di situ. Dari tandas, tempat makan, dewan terbuka, bilik persalinan, tapak perkhemahan, chalet VIP, pejabat urusetia, generator elektrik hinggalah kemudahan air yang diambil dari air bukit di belakang kem. Kem sesuai untuk aktiviti berkumpulan. Untuk penggila mancing tak sesuwai.. huhuhu..

445pm : bot beaching di seberang kem. Barang diturun dan diagihkan. Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing. Perjalanan menggunakan bot telah berakhir kerana kami telah tiba di kawasan berjeram yang tak boleh dilalui oleh en. Bot lg.

Kalau nak lalu jugak kenalah pakat-pakat junjung bot melepasi jeram. Berjalan kaki

menuju Sg. Rambai agak menyeksakan kerana melalui denai di tebing sungai yang lembut tanahnya. Kegelinciran pasti membawa padah. Sudahlah jatuh ke dalam sungai, ditimpa pulak barang. Denai yang kami lalui itu memang denai yang menjadi laluan pengembara hutan, pemancing, askar rejimen sempadan serta hiway bagi orang asli yang pergi memburu

atau mencari kayu gaharu. Kesan laluan Mak Jah serta najisnya memang bertaburan di sepanjang jalan. Buat dek jehh. Syukur tiada sebarang kejadian yang tidak diingini berlaku. Setelah berhenti di 3 checkpoint untuk mendapatkan bekalan oksigen (berhenti kerana penat), akhirnya kami tiba di Kuala Sg. Kejar. Atas skit dah Sg.Rambai. Lagi..lagi..lagi atas sana Sg. Keti. Sg. Rambai.. Port kami berkhemah dan mancing.

530pm : Aktiviti memancing bermula. Ade yang setup khemah. Ada yang melepak menghilangkan penat dan ade juga yang terjun mandi-manda di sungai.

730pm : Kelah dan baung mula didaratkan.

8.30pm : Makan malam. Menunya nasi putih, gulai masam ikan baung+kelah,

telur dadar terbabas dan budu. Hehehehe.. Solat Isyak. Kopi kaww kapal api panas sentiasa

standby..

1030pm : Ustaz Sabri dan Che Dan terserempak dengan seekor sawa yang sedang berenang kuak dada.

Aktiviti mancing diteruskan sehingga pagi. Hanya aku dan Ustaz Sabri je yang stay all nite. Yg lain ada juga yang kejap bangun mancing kejap tido.

430am : Seekor labi didaratkan. Anggaran berat 8Kg. Ingatkan ular sawa.

600am : Solat Subuh.

630am : Labi berenang semula ke sungai.

8.00am : Sebarau mula didaratkan.

Gambar org asli ini diambil bila diorang dah jauh melepasi aku. Tu dh abih zoom. Klu dari depan aku ambik gambor deme mau disumpitnya aku. hehehe

8.30am : Sarapan pagi. Menunya maggi goreng, kopi kawww cap kapal api.

Mancing.. mandi.. bersukaria..

Jumpa org asli ontheway nk cari hasil hutan. diorg dh jauh, aku snap. tu pun dah abis zoom. masa berdepan aku x snap. takut disumpitnya aku.

1230pm : Lunch. Menunya nasi putih, gulai asam pedas sebarau + kelah + baung

+ sia, sayur kobis, budu, ikan salai.

130pm : bersiap, mencuci kawasan pekhemahan dan mula bergerak menuju kem di Sg. Kejar.

230pm : Sampai di Kem dan solat Zuhur. Melepak menghilangkan penat.

300pm : bergerak balik ke Jeti Banding. Semuanya kepenatan.










Che Hamdan.. masak pandai.. menyelam pandai.. pendek kata buleh belaka..









Khamis, 22 Oktober 2009

Sebagai Chief De'Mission, plan B akan dilaksanakan supaya program ke Royal Belum akan berjalan lancar sekalipun terpaksa menghadiri LADAP. Huhuhuhu.. Mengikut perancangan aku, kami perlu sampai di jeti Banding sebelum jam 11.30 pg. Maknanya, kalau LADAP sesi 1 habis lewat atau meleret-leret, kami harus "chow chin dol". Sebelum jam 1 tengah hari kami mesti sampai ke Sg. Tan Hain dan ber'ikan' di situ sampai jam 3.30 petang. Makan di sana dan terus ke Sg Kejar. Jangka masa Sg Tan Hain ke Sg. Kejar dalam 1 jam perjalanan bot. Jumlah perjalanan melalui bot sahaja dah 2 jam. Dari tempat bot beaching, kami akan berjalan kaki menyusuri denai di tebing Sg. Kejar menuju ke Sg. Rambai. 45 minit jalan kaki barulah jumpa port khemah iaitu berdepan dengan satu lubuk yang mantop. Sebelum jam 7 mlm, semua khemah dah setup dan makan malam pun dah standby. Pastu mancinglah kome sampai ke pagi..

Hari UnMental Aku

Hari Mental Sedunia dah lepas. Hari ni adalah hari unmental aku. Tapi aku masih normal...

Setelah melakukan perancangan untuk ke Royal Belum hampir 2 bulan lalu. Minggu lepas diberitakan pula bahawa sekolah aku akan mengadakan LADAP pada sabtu ini iaitu bertembung dengan tarikh kami akan ke Royal Belum. Mulanya aku steady lagi. Aku harap pengetua akan memberikan pelepasan kepada kami berenam atas alasan trip kami itu telah awal dirancang merangkumi permit, sewa bot dan bayaran kepada pemandu pelancong. Tu belum masuk persediaan umpan-umpan yang diperam, peralatan perkhemahan, peralatan memancing, peralatan fotografi serta bahan makanan kering dan basah yang dah standby dalam bonet kereta aku.

Pagi tadi seawal jam 730 pagi akau melangkah dengan confident nyer berjumpa pengetua mengaborkan trip kami itu. Tengok dari riak mukanya macam x best je dan sudah pasti pengetua suruh kami attand jugak LADAP tu. Katanya, ramai cikgu tak ada. Kalau dilepaskan kami, lagi kuranglah guru. Aku surender... Memang betul kata pengetua. Sabtu ni juga ada Kursus Kepimpinan Ko-Kurikulum di Dewan Persidangan MDG. Situ je dah berbelas orang cikgu yang handle bebudak dari Unit uniform, kelab dan permainan. Pastu cikgu yang handal berbowling ada game PSKPP. Kemudian dekat berbelas orang jugak guru yang ada urusan peribadi. Nak tak nak kena datang jugalah LADAP kali 5 ni. Kali ke lima tu...

Mulanya disuruh kami tunda trip itu ke tarikh lain. Tak bleh boss.. Permit sudah bikin.. Tetapi dalam memastikan "win-win situation" berlaku dengan adilnya, kami tetap pergi ke Royal Belum. Tiada istilah tunda. Pergi tetap pergi. Royal Belum pergi, LADAP pun pergi. Sama-sama puas hati walaupun aku agak unmental bila keluar dari bilik pengetua.

Babak unmental aku seterusnya berlaku selepas waktu rehat. Kelas 2RKG2. Kelas tersebut adalah antara kelas mudah dapat bila diajar berbanding 5K2 dan 4K3 yang aku ngajar matematik. Walaupun syllibus Math dah habis, tetapi aku telah plan untuk membuat ulangkaji menggunakan buku latihan tambahan "Super Score" yang diorang beli awal tahun hari tu. Bila aku masuk je dalam kelas, ada 10 orang je student. Yang lain masih berfoya-foya di kantin, di koop atau di tandas gamaknya. Nantiler kome. Duduk le kome di luar kelas. Amaran bahawa sesiapa yang lewat masuk ke kelas melebihi 10 minit selepas waktu rehat akan beratur di luar kelas pernah aku war-warkan suatu ketika dulu. Perjanjian ini telah termateri antara aku dan semua pelajar 2RKG2.

Maka pada hari ini, ianya menjadi kenyataan. Sedang aku mengajar 10 orang pelajar di dalam kelas, selebihnya berdiri di luar kelas. Ini mengingatkan aku pada pengalaman aku mengajar murid pendidikan khas di TLDM Lumut 4 Tahun yang lalu. Satu kelas 4-8 orang je student aku.

Kaedah dendaan ini agak kasar pada mata kasar. tetapi inilah salah satu teknik pengurusan tingkah laku atau behavior management yang aku berguru di IPDA dan UPSI. Kaedah "Time-Out" iaitu mengasingkan pelajar dari suasana pembelajaran dalam kelas kepada suasana yang membosankan di suatu sudut dalam kelas dalam jangka masa atau tempoh tertentu. Melalui kaedah ini, pelajar yang diasingkan tersebut akan merasa bosan dan hatinya melonjak-lonjak untuk bersama pelajar yang sedang belajar. Lebih-lebih lagi ketika sesi pembelajaran itu, aktivitinya sangat menarik dan tertarik. Benar... ketika aku mengajar tadi, sedikit pun aku tidak mengendahkan pelajar di luar sana. Aku perasan kerana ada yang memegang kalkulator mencari jawapan pada soalan di 'whiteboard' dan Ada juga yang cuba bertanyakan soalan. Sahlah hati mereka sedang melonjak nak masuk ke kelas dan belajar.

Sedar tak sedar habis waktu aku dan mereka masih di luar. Setelah pelajar mengucapkan "terima kasih cikgu" ala upin & ipin, aku terus meninggalkan kelas dan berlalu pergi meninggalkan mereka yang di "time-out" di luar sana. Ada riak ketakutan di wajah mereka. Aku jarang menghukum apatah lagi mendenda mereka sebegitu. Mereka selalunya belajar, ketawa, belajar dan ketawa apabila bersama aku. Tetapi lain benar kali ini...

Esok aku ada satu waktu dengan mereka. Dapatlah aku "brain wash" mereka yang di"time-out"kan itu. Akan aku rasionalkan mereka atas kesalahan mereka dan hukuman yang aku berikan kepada mereka. Aku sentiasa berdoa agar kesemua pelajarku akan berubah, berjaya serta menjadi orang berguna kelak. Fahi.. akma, nurul, nik, su, put, sarah, iman, azman, ro, pak tam dan ketu. Maafkan cikgu kerana aku bukan sekadar mengajar tetapi aku juga seorang yang mendidik.

Selasa, 20 Oktober 2009

Berita Kegagalan

Pagi ni, bila datang ke sekolah aku dikejutkan dengan berita kegagalan pelajar dalam SPM. Memang mengejutkan walaupun disulami dengan deraian ketawa yang terbahak-bahak. Sejarah telah membuktikan bahawa kegagalan SPM ini telah bermula sejak zaman kegemilangan kesultanan melayu melaka lagi. Tetapi pelajar-pelajar kita masih belum serik. Mereka masih berfoya-foya walaupun SPM dah tak berapa lama je lagi. Saksikan video ini...

video

Klik Untuk Download video ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...