Selasa, 30 Mac 2010

Menggelap Masa Depan, Salah Siapa?


Agak menarik juga kisah 22 orang pelajar yang mengakui akan gelap masa depan gara-gara catatan kelakuan kurang memuaskan  pada sijil berhenti sekolah mereka. Kerana menarik, lalu aku menyelongkar blog-blog serta laman-laman sesawang di merata ceruk alamat dan aku ketemui catu catatan yang malatoppps. Berikut adalah catatanya:

Wa tak heran kisah-kisah macam ni sebab wa tau catatan itu berdasarkan situasi sebenar. Bukan setakat SMK Yan, mana-mana SMK pun ada pelajar bangang yang cilakak haram jadah punya rendah tahap displinnya. Sekolah kat area wa pun ada juga pelajar pungkit perangai macam cibai keldai ni. Kalau isu ini sengaja diperbesarkan oleh ibubapa pelajar cibai terbabit, ianya seolah-olah berniat untuk menidakkan tindakan benar pengetua itu. Akhirnya, tindakan benar pengetua itu dinafikan seterusnya pelajar yang kelakuan macam cibal wal sial haramjadah pungkik ini diperbetulkan sijilnya atas arahan JPN Kedah. Zaman dah terbalik. Yang bersalah dibela, yang benar dipersalahkan. YAng jahat dimegahkan, yang baik diperlekehkan.  Wa berani jamin, selepas ini pengetua itu tak akan ambil pot hal disiplin pelajarnya lagi. Lantak lu orang lah nak berperangai macam keldai ka, lembu ka, babun ka, musang berjanggut ka, cibai ka, liancui ka, ciladut ka... Lu nak perangai macam apa pun tak kisah sebab bila lu orang tamat belajar, catatan kelakuan lu orang memang baik, memuaskan dan sangat cemerlang. Apa barang ini semua?  Baik tak payah buat catatan kelakuan pada sijil itu. Buat lenguh tangan cikgu je nak menulis haramjadah semua itu.
Walau bagaimanapun, kepada 22 orang pelajar yang dikatakan gelap masa depan itu, lu orang jangan runsing. Gelap atau cerahnya masa depan lu orang bukan bergantung pada sijil berhenti sekolah itu. Cerahnya masa depan lu orang bergantung pada lu orang la badigol.. Kalau lu orang rajin belajar, rajin berusaha, komporm lu orang akan mempunyai masa depan yang cerah. Yang lu orang serta bapak lu orang terhegeh-hegeh dan meloncat beruk sebab sijil tu tak bagus apa pasal. Sampai ke JPN, sampai masuk surat khabar dan masuk berita lagi.. Dah terhantuk baru tengadah ka? Sekarang satu dunia dah tahu  perangai lu orang. Kalau sijil tu dibuat semua dan diperbetul macam mana sekali pun, sudah tak berguna la badigol. Satu Malaya dah tahu nama 22 orang pelajar yang dikatakan berperangai tidak baik macam pelesit, babun dan cibai itu. Lu orang tukarlah catatan kelakuan kepada sangat baik pun dah tak guna lagi. Nasi dah jadi bubur. Lu orang memang lahabau tahap gaban.
Kalaulah pengetua itu dikenakan tindakan di atas catatan kelakuan yang berani dan benar itu, wa memang sedih. Sepatutnya, tindakan harus diambilkepada pengetua-pengetua yang tidak jujur dalam mencatatkan kelakuan sebenar pelajar-pelajar mereka. Ada ke pengetua yang tak back up dan tak cover hal sebegini? Susah laa mau cari... Ramai yang tak sampai hati walau pun pelajar-pelajar mereka itu memang berperangai macam cibai apa entah.  

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

*Catatan di atas diambil dari satu blog yang membincangkan hal isu semasa pendidikan negara. 



The mediocre teacher tells. The good teacher explains. The superior teacher demonstrate. The great teacher inspires.

0 Comments:

Post a Comment



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...